h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M

Paris si Gembala Muda (Mitologi Yunani)

Paris si Gembala Muda Mitologi Yunani
Dalam mitologi Yunani, Paris adalah seorang pangeran muda tampan yang kawin lari dengan wanita tercantik di dunia dan menyebabkan Perang Troya, Putra Raja Priam dan Ratu Hecuba dari Troy, Paris sepertinya ditakdirkan untuk mengalami bencana sejak lahir. Sesaat sebelum dia lahir, ibunya memimpikan bahwa dia melahirkan sebuah obor membara yang akan menghancurkan Troy. Priam berkonsultasi dengan seorang pendeta utama, yang memperingatkan raja bahwa mimpi tersebut menubuatkan bencana bagi kota troy. Dia menyarankan agar raja Priam menyuruh bayinya terbunuh.
Ketika Paris lahir, raja Priam memerintahkan pendeta utamanya bernama Agelaus untuk membawa bayi itu dan meninggalkannya di Gunung Ida. Agelaus mengikuti instruksinya, namun saat kembali ke gunung setelah beberapa hari, dia mendapati bayi itu masih hidup. Dipindahkan oleh rasa kasihan, sang pendeta membawa pulang bayi itu dan mengangkatnya sebagai anaknya sendiri. Paris tumbuh menjadi pemuda yang sangat tampan, gembala muda.
Suatu ketika, saat dia merawat ternaknya di Gunung Ida, gembala muda itu jatuh cinta pada nimfa Oenone, putri dewa sungai Cebren. Gadis ini dikuasai oleh keilahian, dan ada yang mengatakan bahwa Rhealah yang mengajarkan kepadanya seni ramalan, tapi dirinya sendiri mengatakan bahwa itu adalah Apollo. Bagaimanapun, saat rumor tersebut beredar, dia dapat meramalkan masa depan, dan juga terkenal karena menjadi wanita kebijaksanaan dan pengertian. Paris mengambil Oenoneto Mount Ida, tempat dia tinggal di rumahnya, dan sangat mencintainya, berjanji kepadanya terus menerus, seperti yang sering dilakukan oleh kekasih, bahwa dia tidak akan pernah meninggalkannya. Tapi hampir semua orang tahu perbuatan Paris sebelum Paris sendiri, dan begitu juga Oenone, meski mengakui bahwa saat ini dia sangat mencintainya, mengatakan bahwa suatu hari dia akan jatuh cinta pada wanita Eropa, yang akan dia bawa Kembali bersamanya, membawa serta semua kengerian perang. Dan pada gambaran yang mengecewakan ini, dia menambahkan bahwa dia harus terluka dalam perang itu, dan bahwa tidak ada yang bisa menyembuhkan luka itu kecuali dirinya sendiri, yang mengenal hutan Frigia dan ramuan penyembuhannya. Nimfa ini, yang mencintai Paris saat dia masih seorang gembala yang malang (karena pada saat itu tidak diketahui bahwa dia adalah seorang pangeran Troya) tidak pernah menerimanya, meski dia meramalkannya, bahwa pemuda ini, yang telah berkeliling menulis 'Oenone' Dengan pedangnya di batang pohon, bisa menahannya untuk meninggalkannya. Cassandra juga mengatakan bahwa cintanya itu sia-sia belaka.
Suatu hari raja Priam mengirim pelayan ke pegunungan untuk mengambil seekor banteng sebagai hadiah untuk sebuah festival. Ketika orang-orang memilih banteng favorit Paris, Paris memutuskan untuk pergi ke Troy, memasuki kontes festival, dan memenangkan hewan itu kembali. Pemuda tersebut memenangkan semua acara tersebut, mengalahkan putra-putra lain raja Priam. Agelaus mengungkapkan identitas sejati Paris kepada raja Priam dan melupakan nubuatan tersebut, raja Priam menyambut baik Paris dan mengembalikannya ke tempat yang seharusnya di rumah kerajaan.
Di Olympus, rumah para dewa, Zeus merencanakan pesta pernikahan untuk nimfa laut, Thetis, dan kekasihnya, Peleus yang fana. Zeus mengundang semua dewa dan dewi tapi satu yang tidak di undang Zeus dia adalah Dewi Eris (dewi perselisihan). Alasan Zeus karena dimanapun sang dewi perselisihan pergi, dia hanya menimbulkan kekacauan dan kesengsaraan.
Tapi Eris belajar dari pesta itu, dan dia sangat marah. Di tengah kegembiraan pernikahan itu, dia menyerbu masuk ke aula besar dan melemparkan sebuah apel emas ke kerumunan. Apel itu bertuliskan kata kallisti, yang berarti "untuk yang paling cantik."
Tentu, setiap dewi bergegas maju untuk mengklaim buahnya. Segera mereka berdebat dan memperebutkan apel itu, namun pada akhir pertempuran kacau ini, hanya tiga dewi yang tersisa: Aphrodite, dewi kecantikan; Athena, dewi kebijaksanaan dan perang; dan Hera, istri Zeus, dewi wanita dan nikah. Ketiga dewi berpaling kepada Zeus dan berkata, "Anda harus memilih siapa yang mendapatkan apel emas? Manakah dari kita yang paling cantik?" Zeus mengerti bahwa tidak peduli wanita mana yang dipilihnya, dua lainnya akan menciptakan kesedihan yang mengerikan. Maka dia memutuskan bahwa masalahnya akan diputuskan oleh hakim paling adil di negeri ini, dan Zeus Memilih Paris. Paris membuat sedikit suara tersedak dan hampir mulai menangis. Bagaimana dia, hanya manusia biasa, memutuskan wanita mana yang paling cantik yang pernah dia lihat paling cantik. Dia tidak bisa memutuskan.
Zeus menginstruksikan anaknya, Hermes sang utusan, untuk memimpin dewi ke Gunung Ida. Saat Hermes menjelaskan tugasnya, Paris tidak bisa menolak. Tidak ada yang menolak perintah dari Zeus. Maka dia berdiri di hadapan dewi, memeriksa dengan saksama masing-masing, bertanya-tanya bagaimana mungkin dia bisa memutuskannya.
Para dewi-dewi Yunani pun  mulai menawarkan suap. "Saya bisa menjadikan Anda raja Eropa dan Asia," kata Hera. "Pilih saya dan Anda akan termasuk orang paling kuat di bumi."
Athena melangkah maju ke depan. "Saya akan memberi Anda kebijaksanaan, dan saya akan menjadikan Anda prajurit terbaik yang pernah hidup."

Paris si Gembala Muda PERANG TROY Mitologi Yunani

Terakhir untuk maju adalah Aphrodite. Dia telah meningkatkan daya tariknya dengan bunga-bunga berserakan di rambutnya. Dia menatap pemuda tampan itu. "Paris," katanya, "Saya menawari Anda hadiah yang paling menarik dari semuanya Saya menawari Anda cinta Helen dari Sparta, wanita fana terindah di dunia, akan jatuh cinta pada Anda Saya akan memastikan dia tidak dapat menolak daya tarikmu. "
Helen terkenal dengan kecantikannya yang luar biasa, dan selama bertahun-tahun dia memiliki pelamar kemampuan luar biasa - pria dengan kekuatan dan kebijaksanaan dan kekuatan. Itu adalah ayahnya, Tyndareus, yang akhirnya memilih suaminya: King Menelaus dari Sparta.
Ketika Helen dan Menelaus menikah, Tyndareus mengeluarkan sebuah janji dari semua mantan pelamar tersebut, menuntut agar mereka melindungi dan mempertahankan pernikahan putrinya dengan Raja Menelaus selamanya. Masing-masing pelamar bersumpah mereka akan selalu membela pernikahan ini.
Tapi di Gunung Ida, Paris tidak bisa menolak tawaran Aphrodite. Dia menyerahkan apel emas Eris padanya. Dan saat dia menggerebek rumah Raja Menelaus dan mencuri Helen ke Troy, dia menerima hadiah kasih sayang milik Aphrodite. Pada saat Raja Menelaus menemukan ratunya telah pergi, dia memanggil semua mantan pelamarnya. Setiap orang melangkah maju dan bersumpah untuk mengembalikan Helen ke Sparta, tidak peduli apa yang terjadi. Tanah Troy akan hancur!

Dan begitulah karena Eris dan apel emas itu bahwa Perang Troya yang panjang dan mengerikan dimulai.
Related Posts

Related Posts

Post a Comment