Ganesha - anak dewa Siwa - ZaramoZzoe

Ganesha - anak dewa Siwa

Dewa Ganesha
Ganesha  (Sanskerta गणेश) adalah dewa yang menyingkirkan semua kesedihan. Ganesha adalah putra Siwa dan Parvati dan juga dikenal sebagai Ganapati (Pemimpin Shiva Ganas).

Ganesha digambarkan sebagai manusia gemuk dengan kepala gajah. Dia memiliki empat tangan yang memegang kapak untuk menghancurkan kebodohan, buku, dan buah pengetahuan.

Anak kedua Dewa Siwa adalah Shree Ganesha, yang lahir ketika Dewa Siwa tidak ada di sana. Dewa Ganesh secara luas dipuja di India dan orang-orang masih hari ini berdoa kepadanya sebelum melakukan upacara keberuntungan.

Dewa berkepala gajah, Ganesha, juga dikenal sebagai Ganpati, Vighneshwara, Vinayaka dan Pillaiyar, adalah salah satu dewa paling populer di jajaran Hindu.

Citra-Nya ditemukan di seluruh India dan Nepal dan meluas ke Jain dan Buddha, bahkan ke wilayah lain di luar India.
Ganesha - anak dewa Siwa hindu
Ganesha secara umum dianggap sebagai Penghilang Rintangan dan dewa Awal dan dewa Hambatan, juga Pelindung seni dan ilmu pengetahuan dan Tuhan Buddhi dan Siddhi (kecerdasan dan kebijaksanaan).

Nama, Ganesha atau Ganapati, adalah kombinasi dari kata-kata Sansekerta, Gana (kelompok pengikut Ganas atau Siwa) dan Isha atau Pati (Tuan / Tuan).

Amarakosha, sebuah daftar bahasa Sansekerta awal, mendaftar delapan sinonim dari Ganesha: Vinayaka, Vighnarāja, Dvaimātura (seseorang yang memiliki dua ibu), Gaṇādhipa (sama dengan Ganapati), Ekadanta (orang yang memiliki satu taring), Heramba, Lambodara (orang yang memiliki pot perut), dan Gajanana (memiliki wajah gajah).

Ganesha memiliki kepala gajah dan perut besar. Dia memiliki empat tangan dan taring yang patah. Belalainya mengarah ke kiri atau kanannya, tergantung pada wilayah di mana patung itu dibuat.

Umumnya, Ganesha biasanya memegang kapak atau tongkat di salah satu lengan atas dan tali di lengan atas lainnya.

Tangan kanan bawah menunjukkan kepada pemirsa suatu gerakan perlindungan atau keberanian (abhaya mudra), sementara tangan kiri bawah memegang modak manis.

Ganesha's vahana (kendaraan) adalah Mushika (tikus) dan sering ditampilkan sebagai sedang duduk di kaki-Nya.

Umat Hindu yang memuja Dewa Ganesha adalah untuk memohon berkah Tuhan agar dapat mencapai keberhasilan dalam dunia fisik untuk selanjutnya mencapai kesempurnaan.

Dewa Ganesha adalah dewa yang harus terlebih dahulu dipuja sebelum melakukan pemujaan kepada dewa atau dewi lain atau perayaan lainnya.

Dalam mitologi Hindu, Dewa Ganesha adalah putra Dewa Siwa dan Dewi Parwati (bentuk lain dari Dewi Durga).

Adalah Dewa Siwa juga memerintahkan agar Ganesha dipuja pertama kali dalam semua upacara keagamaan sebelum memuja dewa lainnya.

Siwa, Parwati & Ganesha

Istri Siwa adalah Parvati, sering berinkarnasi sebagai Kali dan Durga. Parwati sebenarnya adalah reinkarnasi dari Sati (atau Dakshayani), putri dari dewa Daksha.

Daksha tidak menyetujui pernikahan Sati dengan Siwa dan bahkan melangkah lebih jauh dan mengadakan upacara pengorbanan khusus untuk semua dewa kecuali Shiwa.

Marah sekecil ini, Sati melemparkan dirinya ke atas api korban. Siwa bereaksi terhadap tragedi ini dengan menciptakan dua setan (Virabhadra dan Rudrakali) dari rambutnya yang membuat kekacauan pada upacara dan memenggal kepala Daksha.

Para dewa lain menghimbau Siwa untuk mengakhiri kekerasan dan, menurut, Shiva membawa Daksha kembali ke kehidupan tetapi dengan kepala seekor domba jantan (atau kambing). Sati akhirnya bereinkarnasi sebagai Parwati di kehidupan berikutnya dan dia menikahi Siwa.

Dengan Parwati, Siwa memiliki seorang anak, dewa Ganesha. Bocah itu sebenarnya diciptakan dari tanah liat untuk menemaninya dan melindunginya saat Siwa melanjutkan pengembaraan meditatifnya.

Namun, saat Siwa kembali suatu hari, dan menemukan anak lelaki yang menjaga ruangan tempat Parvati sedang mandi, dia bertanya siapa dia.
Simbolisasi Dalam Perwujudan Dewa Ganesha anak siwa
Simbolisasi Dalam Perwujudan Dewa Ganesha
Tidak percaya bahwa anak laki-laki itu adalah anaknya, dan menganggapnya sebagai pengemis yang kurang ajar, Siwa memanggil iblis bhutagana untuk memerangi bocah itu.

Dan akhirnya berhasil mengalihkan perhatiannya dengan penampilan Maya yang indah, dan saat dewa Ganesha mengagumi keindahan itu, mereka memangkas habis kepala.

Pada keributan itu, dewi Parwati bergegas keluar dari kamar mandi dan berteriak bahwa putranya telah terbunuh.

Mengetahui hal tersebut Dewi Parwati sangat marah dan menuntut agar Ganesha dihidupkan kembali kepada Dewa Siwa. 

Dewa Siwa termenung dan menyanggupi permintaan istrinya. Dewa Siwa kemudian menemui Dewa Brahma sang pencipta, ia bercerita tentang kejadian yang telah dialaminya dan meminta kepada Dewa Brahma untuk menghidupkan kembali Ganesha.

Atas saran Dewa Brahma, Dewa Siwa diutus untuk memerintah abdinya yaitu Gana untuk memenggal hewan apapaun yang ia temui pertamakali dan menghadap ke utara.

Ketika sampai di dunia, hewan yang menghadap ke utara dan hewan pertama yang ditemui Gana adalah seekor gajah.

Ketika akan dipenggal kepalanya, gajah tersebut memberontak hingga menyebabkan salah satu gadinganya patah.

Pada akhirnya gajah tersebut dapat dikalahkan dan dipenggal oleh Gana untuk selanjutnya diserahkan kepada Dewa Siwa.

Ganesha pun dihidupkan dengan wujud yang berbeda yaitu manusia berkepala gajah. Maka Ganesha, dewa berkepala gajah,Sekarang, dia hidup lagi.

Anak-anak Siwa lainnya adalah Skanda atau Karttikeya, dewa perang dan Kuvera, dewa harta.

Mantra Memuja Dewa Ganesha

Berikut ada beberapa mantra untuk memuja Ganesha :
1. Om Gam Ganapatayae Namaha
Mantra ini dipergunakan untuk memulai sesuatu yang baru, seperti memulai perjalanan, mengadakan usaha baru, buka kantor baru, penandatanganan kontrak-dagang baru, sehingga pelaksanaan usaha tidak menemui hambatan-hambatan.

2. Om Namo Bhagabatae Gajaanaaya Namaha
Mantra ini untuk meminta kehadiran Ganesha, dan akan dapat dirasakan kehadirannya.

3. Om Shri Ganeshaaya Namaha
Mantra ini untuk meningkatkan daya-ingat (terutama pelajar dan mahasiswa) untuk mencapai tingkat lebih tinggi dalam belajar.

4. Om Vakratundaaya Hum
Mantra ini sangat kuat untuk menghambat dan menghilangkan pikiran-pikiran buruk, baik untuk pribadi maupun untuk manusia di tingkat nasional maupun internasional bahkan tingkat universal. Sering dipergunakan untuk mengusir setan. Dapat juga untuk penyembuhan penyakit yang berkaitan tulang belakang (dari bawah ke atas) dan penyakit dipaha. Untuk itu harus diucapkan 1008 kali (bukan 108 kali !).

5. Om Kshipra Prasadaya Namaha
Mantra ini bersifat “instant” (cepat sekali). Mantra ini diucapkan, ketika ada bahaya atau kesulitan yang sudah tidak bisa diatasi sendiri.

6. Om Vinayakaaya Namaha
Mantra ini dipergunakan untuk melancarkan segala macam pekerjaan/usaha. Anda akan dapat menguasai dan memecahkan masalah dengan baik serta membuat “masa keemasan”.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel